Kejahatan Dunia Maya Semakin Beragam, Hati-hati Jika Dapat Pesan Whatsapp Ini

LAMANRIAU.COM,JAKARTA- Kejahatan dunia maya saat ini memiliki beragam modus baru untuk mengelabui korbannya. Salah satunya dengan mengirim pesan ke korban dengan mengaku dari pihak WhatsApp.

Direktorat Tindak Pidana Siber ( Dittpidsiber) Bareskrim Mabes Polri mengingatkan pengguna WhatsApp terhadap modus penipuan baru dengan mengirim SMS mengatasnamakan WhatsApp.

Dalam akun media sosial @ccicpolri disebutkan ini merupakan modus baru dalam pembajakan WhatsApp.

“Para penipu tak pernah kehabisan cara menjerat korbannya, termasuk melalui pesan penipuan yang dikirim dengan SMS. Salah satu bentuk penipuan SMS yaitu mengatasnamakan aplikasi pesan populer, WhatsApp,” jelas Siber Polri, sebagainya dikutip CNBC Indonesia Senin 13 Juni 2022 lalu.

Bareskrim menegaskan bahwa pesan itu bukan dari WhatsApp. Namun hanya mengaku berasal dari platform pesan instan populer itu saja.

Pesan itu nampak seperti pengguna memenangkan sesuatu dan mereka akan mendapatkan hadiah ratusan juta rupiah. SMS juga berisi mengenai cara mendapatkan hadiah tersebut, dengan menekan link yang berada di dalamnya.

Menurut pihak kepolisian, diperkirakan tautan dalam pesan itu adalah jebakan phishing. Ini merupakan metode untuk menipu bertujuan mencuri akun para kobannya.

Polri juga mengingatkan bagi mereka yang menerima pesan itu, untuk tidak menekan link di dalamnya. Serta menegaskan jika SMS bukanlah resmi berasal dari pihak WhatsApp.

“Sebagai tindakan pencegahan, jika kamu menerima pesan tersebut maka sebaiknya jangan meng-klik tautan yang dicantumkan. Mengingat pesan itu tidak dikirimkan langsung oleh pihak WhatsApp, ada kemungkinan tautan akan menjebak konsumen seperti kasus phising yang banyak terjadi,” jelas pihak Polri.

Untuk mencegah WhatsApp dibajak tim siber Polri juga memberikan beberapa tips:

• Keluar dari semua perangkat yang tidak kamu kenal dalam daftar WhatsApp Web. Ini akan menghentikan peretasan untuk membaca obrolan

• jangan tinggalkan ponsel kamu tanpa pengawasan

• kunci semua aplikasi untuk mencegah orang tak dikenal mengakses aplikasi kamu

• jangan sambungkan ponsel kamu ke koneksi WiFi yang tidak dikenal

• Jika WhatsApp kamu diretas, nonaktifkan akun kamu dengan mengirim email ke [email protected] Akun kamu akan otomatis terhapus jika tidak diakses selama 30 hari.

• Aktifkan verifikasi 2 langkah di bawah pengaturan akun WhatsApp. Ini akan menambahkan lapisan keamanan ekstra pada aplikasi.***

Editor: Zulfilmani

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.