Lagi-Lagi Rasis, Trump Sebut Virus Corona Sebagai ‘Kung Flu’

Donald Trump

LAMANRIAU.COM – Presiden Amerika Serikat Donald Trump melontarkan ungkapan rasis dengan menyebut ‘kung flu‘ sebagai kata ganti untuk virus corona Covid-19.

Menyadur The Guardian, tindakan rasis yang mengaitkan China ini dilakukan Trump dalam kampanye terbarunya di Tusla, Oklahoma pada Minggu (20/6).

“(Penyakit) ini memiliki lebih nama dari pada penyakit lain dalam sejarah. Saya menamainya kung flu. Saya bisa menyebutkan 19 versi nama yang berbeda,” ujar Trump diikuti sorak-sorai dari pendukungnya.

Ini bukanlah kalimat rasis yangkali pertama terlontar dari mulut Trump. Ia diketahui berulang kali melayangkan pernyataan menyerang China perihal asal muasal virus corona. Di antaranya, sebutan “virus China” hingga “virus Wuhan.”

Deretan ungkapan rasis Trump menyoal virus corona ini pun telah memicu kemarahan sejumlah kelompok kebebasan sipil, yang kemudian memperingatkan Trump bahwa bahasa seperti iru dapat menginspirasi rasisme dan kekerasan terhadap warga Amerika Serikat keturunan Asia.

Melakukan pembelaan, Trump pada Maret lalu mengatakan apa yang ia sebutkan merupakan fakta dan bukanlah hal rasis.

“Tidak rasis sekali. Itu berasal dari China. Saya ingin menjadi akurat,” katanya.

Sebelumnya, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) juga telah mengimbau untuk tidak menggunakan ungkapan yang menghubungkan virus corona dengan China untuk menghindari stigma.

Tak hanya soal virus corona, Trump dalam kampanya di Tusla juga disebutkan melontarkan ungkapan rasis dengan menggunakan kata berbahasa Spanyol.

Ia menggunakan kata “hombre“, yang dalam bahasa Spanyol berarti pria, untuk menggambarkan karakter penjahat yang menerobos masuk ke rumah seorang perempuan muda saat ia sendirian di rumah malam hari.

Pernyataan itu ia kaitkan dengan serangkaian protes nasional soal aksi polisi yang berujung pada sejumlah kematian orang kulit hitam.

“Ini jam satu pagi, hombre yang sangat kuat menerobos jendela seorang wanita muda yang suaminya pergi,” kata Trump.

Trump disebutkan pernah juga menggunakan kata hombre pada 2015 silam dalam pemilihan presiden dengan menyebut imigran Meksiko sebagai “pemerkosa”. (SC)

Ikuti berita lamanriau.com di GoogleNews

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *