Ini Dia Kerugian Anda, Akibat Kurangnya Tekanan Angin Ban

LAMANRIAU.COM Jangan cuek periksa tekanan angin ban mobil anda, sebab tekanan angin ban mobil yang kurang malah banyak ruginya.

Apalagi mengingat kenaikan harga BBM non subsidi saat ini sedang melambung tinggi, tentunya konsumsi bahan bakar yang lebih boros bikin pengeluaran bertambah.

“Tekanan angin yang kurang banyak ruginya, dia bisa bikin boros BBM sama bikin ban cepat rusak,” buka Ivan dari Queen Rims & Tires di Karawaci, Tangerang beberapa waktu lalu.

Ivan menjelaskan, tekanan angin yang kurang, menyebabkan kinerja ban lebih berat, nah laju mobil yang berati inilah yang membuat kinerja mesin juga lebih ekstra dari semestinya.

Selain itu, tekanan angin ban yang sering kurang juga bisa bikin umur ban lebih pendek.

Faktor yang memperpendek umur ban yang paling penting tekanan udara, tekanan udara yang kurang menyebabkan ban lebih cepat rusak,” kata Iwan, Owner Autoban Serpong.

Iwan menjelaskan dalam ban terdapat ring kawat, jika tekanan angin kurang, kawat yang berada di dalam ban akan menjadi lebih menahan beban.

Namun bukan berarti tekanan angin yang terlalu tinggi juga bagus, ada efek negatifnya.

Kalau tekanan angin yang terlalu tinggi, kata Ivan bisa membuat potensi ban selip semakin besar, karena tapak ban tidak napak ke jalan dengan sempurna.

Bahkan tekanan angin ban mobil yang berlebih juga lebih berisiko bikin pelek rusak ketika menghantam lubang.

Lantas berapa tekanan angin ban mobil yang ideal?

Setiap jenis mobil memiliki ukuran tekanan ban ideal yang berbeda-beda misalnya 30 – 35 PSi, cara mengetahuinya, bisa melihat informasi tekanan ideal ban pada stiker yang menempel di pilar B bagian pengemudi atau di manual book.

Sebagai contoh untuk ukuran ban 175/65 R15 di Suzuki Ignis, tekanan angin yang ideal adalah 36 PSi di ban depan, dan 32 PSi di bagian belakang

Contoh lainnya, kalau untuk ban ukuran 215/65 R16 yang dipakai di Daihatsu Terios dan Rush, tekanan angin ban mobil yang idealnya 32 PSi untuk ban depan dan belakang

Ivan menyarankan untuk lakukan pengecekan tekanan angin ban mobil paling minimal 1 bulan sekali.

“Ceknya paling minimal 1 bulan sekali,” tutup Ivan dari Queen Rims & Tires di Karawaci, Tangerang.***

Editor: zulfilmani/ sumber:otoseken.id

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *